ditelanjangi dengan cara lain

‘kamu pernah dilecehkan secara seksual oleh lelaki?’

bukan, bukan yang ekstrim2, sadis, rape, atau semacamnya. mungkin lebih tepatnya pertanyaan di atas saya ubah menjadi :
‘kamu pernah MERASA dilecehkan secara seksual oleh lelaki?’
karena istilah pelecehan seksual tidak hanya berlaku bagi kasus berat semacam perkosaan, penyiksaan seksual dsb. istilah pelecehan seksual bisa berlaku bagi KAMU, apabila kamu memang MERASA dilecehkan secara seksual ataupun diperlakukan tidak senonoh. pelecehan tersebut bisa keluar dalam bentuk kata-kata, pandangan mata, gerak-gerik, dsb.

baru baru ini sahabat dekat gue, sebut saja W (haha kaya di koran2), dilecehin sama abang2 penjaga warung nasi goreng di deket kosnya. di warung itu, pelanggan biasanya membaca menu yang ditempel di papan sambil berdiri, lalu menyerukan pesanan ke abang2 koki yang masak di balik papan tsb. W, yang emang punya anugerah bodi yang cukup ‘ehm’ dengan dada yang cukup ‘ehm’, membaca menu sambil melipat tangan di bawah dada. pose = biasa, baju = tertutup, muka = datar aja. tapi kondisi tersebut ternyata tidak menghentikan kedua abang2 koki laknat tai babi itu untuk nyeletuk dalam basa sunda yang artinya kurang lebih begini :

‘ehm jangan dikekepin aja dong ‘telornya’, nanti pecah!’

ya lo tau kan ‘telor’ apa yang dimaksut sama si abang2 kudisan itu? pas itu, W, yang emang orang sunda, cuma bisa bengong dan perlahan nurunin lipatan tangannya sambil nahan emosi. yang paling sulit pada bagian ini adalah, sesuai pikiran gue setelah kami berdiskusi, W bimbang karena di satu sisi ia ingin membentak si abang, tapi di sisi lain ia juga SANGAT BERHARAP bahwa bukan dirinya yang menjadi objek pelecehen tersebut. jadi, detik2 selanjutnya keburu habis dipake buat BETUL2 MENCERNA apakah perkataan abang2 itu memang ditujukan ke dia atau bukan. dan ketika W udah betul2 yakin bahwa si abang2 memang melecehkan dia, amarah yang seharusnya dijadikan amunisi untuk menegur si abang2 sudah keburu bertransformasi menjadi rasa sedih, malu, dan kesal. setelah itu, jam-jam berikutnya habis digunakan untuk menyesali apa yang sudah ‘dicuri’ oleh si abang2 dari diri W dan mungkin membentuk tekad bulat untuk nggak dateng ke warung itu lagi.

gue merasa memang itu yang umumnya kita alami saat diperlakukan demikian. dulu waktu SMA, gue lagi jalan sendirian menuju sekolah gue, trus tiba2 ada abang2 NGEPET yang sambil naik sepeda melewati sisi kanan gue dan …. menepuk DADA gue! emang gak kena persis di payudara gue, tapi tetep aja kan kita tau maksut dia? gue inget banget saat itu gue kaget banget tapi cuma bisa ngeliatin abang2 itu menjauh dengan sepeda merahnya. gue pengen teriak ANJ*NG, BANGS*T, atau apapun yang cukup hina buat mengimbangi pikiran jahat abang2 itu, tapi di satu sisi gue juga terlalu kaget dan sibuk mencerna, menyadari, ‘apa sih yang baru terjadi tadi?’ ‘apakah gue baru aja jadi objek pelampiasan seksual abang2 itu?’ ‘were i?’ ‘weren’t i?’….. dan ketika gue sampai pada titik sadar bahwa gue memang baru saja dilecehkan, amarah gue tadi udah keburu menyublim jadi rasa sedih, malu, terhina, dan ‘tercuri’. ya, gue bilang tercuri karena emang bukan hak abang2 itu buat memerlakukan gue demikian. duh, rasanya ada yang ilang separuh deh. rasanya seperti ditelanjangi di tempat! oh btw, waktu SMA seragam gue padahal gombrong banget boro2 ngetat.

morals of the story :
1. pelecehan bisa dateng kapan aja, di mana aja, dalam keadaan apapun. jadi, be extra fuckin’ careful.
2. HATI2 SAMA ABANG2. buahahaha. kedengerannya bercanda. buahahaha. tapi serius deh, yang rata2 bisa melakukan tindakan sehina itu kan biasanya orang dengan pendidikan rendah. eh pendidikan gak menjamin deh. maksut gue, tingkat intelektualnya. tapi toh tingkat intelektual seseorang memang umumnya dibentuk melalui pendidikan kan?
3. huff.. para lelaki di luar sana. tolong sadari bahwa kami wanita berhak dijunjung dan dihargai setinggi-tingginya. kamu rela kalo wanita terdekat kamu, ibu, adik, kakak, pacar kamu dilecehkan? nggak? then don’t do it to us women!
4. nulis posting sambil emosi berpotensi bikin perut kram.

sebetulnya masih banyak cerita pelecehan semacam ini yang ingin gue ceritakan. tapi toh intinya tetep satu. wanita, hargai diri setinggi-tingginya. BERHATI-HATI, JANGAN MAU DILECEHKAN DALAM BENTUK APAPUN!

this is for my girls all around the world
who have come across the men that don’t respect their world
thinkin’ all women should be seen not heard
so what do we do girls? shout out loud!
lettin’ them know we’re gonna stand our pride
so lift your hands higher and wave ’em proud
take a deep breath and say it loud : never can, never will
can’t hold us down!
(christina aguilera – can’t hold us down)
ditulis oleh : PONISARUNG
pendekar pembela wanita, pembasmi abang2.
haha najis

9 thoughts on “ditelanjangi dengan cara lain

  1. knp pk W sih? gw ngerasa tau… (kecuali soal badan aduhay nya, ga gw bgt) hahahaha…lo termasuk beruntung tuh sm abang2 sepeda itu. waktu gw SMA, tmn gw juga pernah dilewatin abang2 naik motor, dan dia nepuknya PAS bgt di dada temen gw, padahal dia jg pk bajunya ga ngepres. dan sama seperti yg lo bilang, dia butuh waktu untuk mencerna, sampe akhirnya dia sadar klo dia baru aja dilecehkan.orang2 kyk gtu (abang2 yang melaukan pelecehan seksual) mudah2an nasibnya brakhir seperti di film “Teeth”.

  2. aku tulis lagi deh nya – sebelum lupa.gw jg pernah ngalamin persis kaya elo nya. kejadiannya pas sma. hari jumat (gw masi inget banget swalnya itu hari mesti pake krudung n baju muslim). dan lokasinya di komplek prumahan gw. u know what?? orangnya (pake helm, dan gw nyesel gak bisa ngeliat dgn jelas no.platnya) lewat dr kanan belakang, nepuk, tapi untungnya c ga pas kena. wuanjiii** banget kan. (bahkan gw pake baju muslim+kerudung, HELL where’s his mind???) *hmm sabar2 nes*n banyaklah pngalaman2 gak enak lainnya. scara gw pulang-pergi ke kampus, jdnya sering ngalamin kayak gitu. n that’s SUCKS!!! sebel banget gw. huhpengen ngekos jadinya tp kok pengalaman temen lo jg gak ngenakin gitu ya nya? diapain ya orang2 kayak gitu? sebel banget gw.

  3. Serem banget. Berhati-hatilah mulai sekarang kalo gitu,,untung gue maksimal cuma verbal [dan selalu gue bales dengan kata-kata kasar atau minimal jari tengah ngacung, hahahah] ga pernah sampe fisik.Hidup Ponisarung! Basmi semua manusia tidak intelek itu.

  4. @dachibuahahaha gue setuju supaya nasib mereka kaya di film ‘teeth’. hiii… banyak ***** berdarah dong? hehe.@nesyasumpah nes gatau! hehe. iya itu bisa kejadian dimana ajah. dalam kondisi apapun (jilbaban skalipun!) kita mah sekarang cuma bisa ati2 aja nes. ya?@dechulo yang godain cewek apa cowok chu? lo kan cantik bgt tapi ganteng hehehe. masih oprec kalo lo mau masuk tim ponisarung loh. hehe.

  5. ah gila nya. gw juga pernah ditepok, kesel abis. mau nangis raasanya >< apalagi kalo di busway, ih serem abis, gw rasa kita harus sedia jarum pentul trus colok aja lelaki bangsat yang melecehkan. tusuk ke anuan.

  6. eh,,si poni sarung boleh juga nih..pembasmi abang2kayaknya gue perlu jasa lo nih untuk melindungi body gue yang aduhaaaaiahahahahahague inget banget nya,,kejadian belakang skolahemang kbanyakan abang2 LAKNAT…mulut kudu dicabeinmata di bawangmerahintangan dicincangin

  7. gila ya nya, foto poni sarung keren abis, kadang gue jg berusaha mencerna tujuan lo buat bikin blog tuh social suicide ya? hahahaha tp kalo ada yg bernai melecehkan gue *baca: ABANG ABANG MAKSIAT* gue jambak trus gue lempar pake batu kali

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s